Sabtu, 20 Desember 2014

[Book Tag] Reading Problems

source 

Haaaai! Kayanya udah cukup lama ya saya tidak posting non-review. Semester ini memang sangat menyita waktu saya, project-project besar sudah menghampiri sampai sampai untuk menyempatkan menulis review saja susah sekali rasanya. Untungnya, sekarang dapat libur PRA-UAS jadi beban agak sedikit terangkat dan saat ini masih berjuang mengejar hutang review dan hutang reading challenge T.T. Karena 2 hari kemarin sudah posting review buku, mari kita sedikit merenung dan sedikit bersenang senang dengan pertanyaan pertanyaan mengenai buku. Book Tag ini hasil blogwalking ke blog mba sulis di kubikelromance.  Cekidot!

Questions :
  1. You have 20,000 books on your TBR. How in the world do you decide what to read next?Sama seperti mba sulis, Saya juga tipe orang yang membaca buku sesuai dengan mood. Seperti misalnya, jika saya lagi kangen sama genre romance, saya kemudian mencari buku romance yang memang belum pernah saya baca. Kalo masih belum jenuh dengan genre ini, saya akan terus melanjutkannya sampai bosan. Begitu pun juga dengan genre yang lain, seperti fantasy misalnya. Tetapi saya cenderung cepat bosan membaca fantasy karena dari contentnya yang membuat saya mikir dan sedikit melelahkan xD. Selain tergantung mood, saya juga biasanya membaca buku karena hasil blogwalking ke blog para blogger buku. Biasanya, kalo reviewnya menarik dan berhasil membuat saya penasaran, biasanya saya akan langsung ingin baca. 
  2. You're halfway through a book and you're just not loving it. Do you quit or are you committed?  Ini tergantung bukunya ya hehe. Biasanya kalo buku yang dari awalnya sudah diincar incar dari awal dan kemudian di pertengahan buku tidak seperti yang diharapkan, saya kemudian biasanya langsung loncat ke bagian akhir. Berbeda dengan buku yang awalnya beli secara random, kalo ternyata saya gak suka saya bakal berhenti dan memilih untuk membaca buku yang lain.
  3. The end of the year is coming and you're so close, but so far away on your Goodreads Reading Challenge. Do you try to catch up and how?                                                  Biasanya nih. kalo saya tahu saya sudah ketinggalan jauh dari Reading Challenge, saya pasti bakalan panik dan jika memang dirasa saya tidak bisa memenuhi Challenge-nya, saya bakal mengurangi target baca. Tapi kalo ternyata masih banyak hari menuju akhir tahun, tentunya saya akan berjuang menyelesaikannya. Sejauh ini, tahun ini adalah tahun yang paling banyak jumlah buku yang saya baca. Sudah melewati angka 100 xD.
  4. The covers of a series do you love do.not.match. How do you cope? Biasanya ini terjadi pada buku buku terjemahan. Terkadang buku seri bahasa inggrisnya bagus, ternyata setelah di terjemahkan agak jomplang. Contohnya Shatter Me - Tahereh Mafi. Legend - Marie Lu. Kalo saya sih, walau jadi rada males buat bacanya, tapi saya tetap berusaha buat baca. Tergantung tujuannya membeli buku. Kalo beli buku karena penasaran ceritanya, ga masalah dong dengan covernya, yang penting masih bisa menikmati ceritanya. Tapi kalo tujuannya memang untuk dikoleksi, ya belilah yang covernya 'sreg'.
  5. Every one and their mothers loves a book you really don't like. Who do you bond with over shared feelings. Kalo saya sih menyadari bahwa setiap orang punya selera beda beda. Saya juga sering menyukai buku yang banyak ga suka. Jadi yah, saling menghargai aja. 
  6. You're reading a book and you are about to crying in public, How do you deal? Saya merupakan tipe pembaca yang butuh suasana sepi dan sendiri untuk membaca. Jadi, bisa dibilang saya jarang membaca di tempat tempat umum. Kecuali kalo udah penasaran banget sampai gak bisa ditahan tahan, biasanya saya bawa buku ke kampus dan curi curi waktu. Nah, tapi pernah sih saya merasakan dan gak sengaja baca di depan teman teman. Kalo gak salah, waktu itu saya baca buku Hafalan Sholat Delisa. Dan saya benar benar gak nyadar kalo teman teman saya ternyata ngeliatin saya. Setelah nyadar, kalo saya diliatin, saya mendongak dan cengar cengir dengan wajah abis nangis dan bilang "bukunya nyedihin banget huhuhu". Malu? Dikiit. Tapi sih, saya biasa aja, karena toh teman teman udah tahu saya. Beda kasus kalo ternyata kepergok nangis di angkot atau bis ya. Mwahahaha.
  7. A sequel of a book you loved just came out, but you've forgotten a lot from the prior novel. Will you re-read the book? Skip the sequel? Try to find a synopsis on Goodreads? Cry in frustation?!?!?! Biasanya kalo saya emang suka bangeet sama sekuel tersebut, saya gak bakal lupa dengan isinya. Tpi kalo suka dalam level biasa biasa saja, biasanya saya akan inget inget lagi dengan membuka Goodreads dan baca baca ulasannya hehehe. 
  8. You do not anyone. ANYONE. borrowing your books. How do you politely tell people nope when they ask?  Terkadang saya kesel banget sama orang orang yang pinjem buku tapi kemudian, balik balik bukunya udah rusak dan lusuh. Sering kali yang pinjem membaca dengan menekuk dan melipat buku. Hiks kadang rasanya kalo saya lihat, pengen saya ingetin tapi gak tega juga takut dia gak enak T.T Atau kalo engga, udah dipinjemin buku, tapi malah dicuekin alias ga langsung dibaca. Kaan keseel kalo emang ga pengin baca gausaah pinjeem. Alasan diatas merupakan alasan yang menyebabkan saya rada sebel harus meminjamkan ke orang. Jadi terkadang, kalo ada temen yang nanya punya buku X, saya biasanya bilang engga atau sedang dipinjam. Apalagi kalo buku X itu adalah buku favorit saya. Tapi saya liat liat orangnya dulu sih. Kalo selama dia pinjem baik baik saja, pasti akan saya pinjemin buku lagi. Ditambah dengan alasan bahwa banyak buku saya yang dipinjem entah hilang kemana, dan saya lupa siapa peminjamnya, dan saya terlalu malas untuk mencatat karena terlalu sibuk. Saya lebih mencari aman dengan meminjamkan kepada orang orang yang bisa dipercaya aja xD
  9. Reading ADD. You've picked up and put down 5 books in the last month. How do you get over your reading slump?  Bisa dibilang, setelah kuliah, penganggu membaca saya menjadi banyak banget. Contohnya adalah 1) tugas tugas kuliah yang semakin lama semakin banyak. 2)ajakan ajakan teman untuk nongkrong nongkrong cantik dan belanja karena jenuh tugas banyak, 3)Setelah kuliah, lebih rajin nongkrongin bioskop daripada nongkrongin kosan untuk baca buku. Nah karena penganggu diatas, waktu saya jadi lebih sedikit untuk membaca buku. Biasanya sih waktu libur saya habiskan untuk menikmati membaca buku.Tapi saya pernah tuh dalam beberapa bulan, saya benar benar ga nafsu untuk membaca apaapun. Tapi kemudian, ada masa bahwa saya kangen berat dengan me time dengan membaca buku. Nah disitulah saya kemudian mengejar target target baca yang sudah tertinggal.
  10. There are so many new books coming out that you're dying to read! How many do you actually buy? Saya sering banget ngalamin hal ini. Rasanya pengen nangis aja, apalagi kalo akhir bulan. Saya pengennya beli semuanya. Tapi gimana yah, mengingat saya anak kos juga, jadi yah belinya nyicil nyicil hahaha. Satu satu dulu atau dua dua dulu. Gak langsung jebret beli semuaa. Mau makan apa saya T__T
Sekian postingan non-review berisi renungan dan pertanyan pertanyan berhubungan dengan buku hari ini. Sampai jumpa di post selanjutnya :* feel free to post the same book tag. 





2 komentar:

  1. setelah baca banyak buku... harusnya ga terlalu berat buat bikin 1 buku dong... :)

    ditunggu karyanya... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. jawabnnya satu mas. Malessss hahaha :p

      Hapus